For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Leonardo Perkenalkan M-346FA, Master Versi Tempur

M-346FA / Leonardo

Leonardo telah menunjukkan  dari versi paling canggih dari M-346, dengan standar tempur serang (FA). Pesawat ini akan dapat melakukan tugas tempur dan juga bertugas dalam peran agresor.

Pada pertunjukan di layar statis di Paris Air Show, M-346FA ditunjukkan dapat membawa serangkaian rudal udara ke udara dan udara ke permukaan dan bom  presisi dipandu. Beban senjata maksimumnya akan lebih dari 2 ton yang tersebar di tujuh cantelan, kata Leonardo.

Pesawat ini juga akan dilengkapi dengan radar Grifo-346 milik perusahaan dan peralatan perlindungan diri, dan kit pengurangan cross-section radar yang menampilkan graft intake mesin, lapisan khusus untuk kanopi dan bahan penyerap radar di sayap terdepan.

“Persenjataan adalah bisnis inti kami – kami ahli dalam hal ini,” kata kepala pilot uji  Leonardo, Enrico Scarabotto , yang menggambarkan evolusi tersebut sebagai bagian dari konsep keluarga untuk M-346. Pesawat latih ini sudah terbang bersama Angkatan Udara Israel, Italia, Polandia dan Singapura.

Model FA juga dapat memberikan pelatihan agresor untuk angkatan udara. Perusahaan penerbangan militer swasta dikabarkan “antusias” mengenai perkembangan tersebut.

“Banyak pelanggan yang tertarik,” kata Scarabotto. “Pesawat ini memiliki performa luar biasa – dengan radar dan pertahanan diri sempurna.”

Juga membuat debutnya adalah pelatih dasar bermesin tunggal Leonardo M-345. Pertama kali diterbangkan Desember lalu pesawat telah mendapat pesanan lima pesawat  dari angkatan udara Italia, tipe tersebut juga telah dipilih oleh negara lain. Kepala Manajemen Program Emanuele Merlo mengatakan pembeli yang tidak disebutkan namanya tersebut kemungkinan akan menandatangani pesanan produksi sebelum akhir tahun.

M-345 / Leonardo

Didukung oleh mesin Williams International FJ44-4M-34, jet tersebut disebut-sebut menawarkan potensi latihan lebih besar daripada turboprop high-end, namun dengan biaya akuisisi dan biaya  yang sama.

Roma awal tahun ini menandatangani pesanan awal untuk pesawat yang akan digunakan di akademi di pangkalan udara Lecce dari akhir 2019, dengan komitmen saat ini direncanakan untuk 45 pesawat.

Merlo mengatakan perusahaan melihat ketertarikan pada pesawat model baru datang dari negara-negara di Afrika, Asia, Eropa, Amerika Latin dan Timur Tengah – termasuk dengan Uni Emirat Arab.

Facebook Comments