Tornado Jerman Libur dari Perang ISIS Sampai Oktober

Jet tempur Tornado Jerman akan melanjutkan penerbangan mereka untuk misi perang ISIS  pada bulan Oktober setelah relokasi detasemen militer Bundeswehr dari Pangkalan Incirlik di Turki ke Yordania.

Menteri Pertahanan Jerman Ursula von der Leyen mengatakan dalam sebuah wawancara dengan surat kabar Jerman Bild is Sontag kapan transfer kekuatan akan dilakukan ke Yordania belum jelas. Namun, tujuan utamanya adalah bahwa “fase transfer sesingkat mungkin dan keamanan pasukan harus dipastikan,” kata von der Leyen Minggu 18 Juni 2017.

Pada tanggal 7 Juni 2017, Berlin memutuskan untuk menarik militernya dari pangkalan udara Incirlik di Turki setelah Ankara melarang anggota parlemen Jerman memasuki pangkalan tersebut. Turki menjelaskan langkah tersebut, dengan alasan keputusan Berlin untuk memberikan suaka kepada tentara Turki yang terlibat kudeta tahun lalu.

“Sampai akhir Juni, kita tetap dalam jadwal koalisi anti-ISIS. Kemudian kita memindahkan kapal tanker kami ke Yordania sesegera mungkin. Setelah beberapa hari, mereka kembali beraksi, saya pikir di paruh kedua Juli, transfer jet Tornado dan peralatan foto udara yang kompleks lebih rumit, akan memakan waktu dua bulan, dari bulan Agustus sampai September.  Dari bulan Oktober, Tornado  harus melanjutkan penerbangan mereka, sesuai dengan rencana, “von der Leyen Kata.

Jerman menempatkan militernya di Turki setelah serangan teroris November 2015 di Paris untuk berpartisipasi dalam kampanye anti-ISIS yang dipimpin oleh Amerika Serikat. Namun pesawat Jerman tidak melakukan serangan dan hanya misi pengintaian dan pengisian bahan bakar untuk pesawat koalisi.

Baca juga:

Malunya, Tornado Jerman di Suriah Tidak Bisa Terbang Malam

Facebook Comments