For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Bukan Rudal Cepat, Tapi NSM Rudal Pintar

Rudal modern di laut bisa dikatakan dimulai pada  bulan Oktober 1967, ketika kapal Israel Eilat yang sedang berlayar 14 mil  di lepas pantai Port Said, disergap oleh sepasang perahu rudal  kelas Osa. Kapal ini meluncurkan empat rudal yang tiga diantaranya menghantam Eilat. Kapal eks-Angkatan Laut Inggris inipun tenggelam dan  dan menewaskan 47 pelaut.

Tenggelamnya Eilat mengguncang  angkatan laut yang memicu perlombaan senjata rudal anti-kapal. Hanya dalam waktu 10 tahun, angkatan laut di berbagai Negara telah memiliki kapal yang membawa rudal anti-kapal. Persaingan terus berlanjut  sampai akhir Perang Dingin.

Sekarang, dengan kebangkitan Angkatan Laut China dan Rusia,  banyak negara (termasuk Amerika Serikat) kembali bergerak untuk  rudal anti-kapal mereka yang sudah tua dengan desain yang lebih modern.

Salah satu desain rudal taktis terbaru adalah yang  dibangun oleh perusahaan Kongsberg Norwegia. Negara tetangga Rusia ini  dengan garis pantai yang sangat panjang ini memerlukan system rudal modern yang mampu mempertahankan garis pantai mereka.

Hasilnya adalah Naval Strike Missile (NSM), desain yang benar-benar baru.  Kongsberg menggambarkan senjata ini sebagai “satu-satunya rudal presisi jarak jauh generasi kelima  yang ada di dunia saat ini.”

NSM diluncurkan dari helikopter atau kapal  dengan booster roket berbahan bakar  padat yang dapat mempercepat rudal mencapai kecepatan jelajah. Beberapa detik kemudian, tendangan mesin turbojet akan mendorong rudal ke target. NSM memiliki jangkauan lebih dari 100 mil.

Tidak seperti rudal supersonik P-800 Oniks Rusia, yang mampu mencapai kecepatan 2,5 Mach, NSM tetap jauh di bawah kecepatan supersonik.  Namun Kongsberg lebih percaya pada “rudal pintar, bukan rudal cepat.”

Filosofi ini telah menciptakan sebuah rudal yang sama sekali berbeda dari desain yang ada sekarang. Daripada mencoba  mengatasi pertahanan musuh dengan rudal cepat, Kongsberg  membuat rudal yang lebih sulit untuk dideteksi hingga akhirnya sulit diintersep.

NSM dirancang untuk menjadi rudal  rendah diamati dan tidak sepenuhnya siluman, tetapi Kongsberg membuat desain untuk mengurangi deteksi radar pada rudal. Rudal antikapal lain seperti Harpoon Amerika dan Exocet Prancis juga tidak sepenuhnya siluman.

NSM menggabungkan ini dengan kemampuan terbang rendah di atas permukaan laut atau sea  skimming untuk bersembunyi di bawah radar.

Kebanyakan rudal antikapal di pasar senjata global menggunakan radar pencari aktif untuk menuju target mereka. Meskipun efektif,  sinyal radar akan memberi kesempatan musuh untuk mendeteksi rudal  dengan peralatan tindakan dukungan elektronik mereka. NSM memliuh menggunakan sensor pencitraan pasif inframerah yang tidak memancarkan sinyal yang dapat diidentifikasi.

Penanggulangan pasif bukan satu-satunya alat dalam kotak peralatan NSM. Rudal ini mampu manuver G tinggi di fase terminal, membuat jalur rudal sulit diprediksi. Hal ini sangat berguna untuk menghindari serangan system senajta jarak dekat  seperti Phalanx CIWS atau Type 730 China.

Next: Masa Depan Cerah
Facebook Comments