For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Mesir Bisa Jor-Joran Beli Senjata, Uang dari Mana?

Mesir secara ekonomi bukanlah negara yang kaya.  Negara ini  memiliki sedikit minyak, populasi besar dan ekonomi yang rapuh karena berbagai masalah  termasuk karena korupsi dan serangan teroris yang telah menghantam sektor pariwisata.

Anehnya negara ini mampu membeli senjata dengan jumlah besar. Bahkan pada 2015 Mesir menjadi menjadi pengimpor terbesar keempat di dunia. Ini menjadi aneh kenapa bisa Mesir bisa melakukannya. Bagaimana Mesir bisa mengimpor senjata besar-besaran?

Mesir telah membeli 24 jet tempur Rafale. Mereka juga mendapatkan dua kapal kelas mistral buatan Prancis yang seharusnya dikirim ke Rusia. Uang dari mana?

Sesungguhnya negara ini membeli senjata tidak dengan uangnya sendiri. Kairo mendapat bantuan miliaran dolar dari negara-negara asing, terutama negara-negara Arab kaya minyak. Mereka membantu Mesir membangun kekuatan militernya karena permusuhan antara Arab dan Iran.

Mesir setiap tahun juga mendapat bantuan militer dari Amerika Serikat senilai US$1,3 miliar. Bantuan ini bergantung pada bagaimana Mesir bisa mempertahankan hubungan damai dengan Israel. Tetapi sekarang hal itu tidak lagi jadi masalah karena Israel telah menjadi sekutu resmi dari negara-negara Arab dalam upaya mereka untuk mencegah invasi Iran.

Alasan lain Mesir membeli banyak senjata karena pergolakan tanpa henti di negara ini setelah Arab Spring yang menerjang negara tersebut pada 2011 hingga memunculkan pemberontakan yang berakhir pada penggulingan pemerintah pada 2013.

Pada 2014 terjadi kudeta diganti presiden terpilih yang didukung oleh konservatif dan radikal Islam. Pemerintah ini mempersiapkan perang dengan Israel.

Untuk sebagian besar dekade terakhir negara Teluk Persia telah melakukan pembelian militer tahunan lebih dari US$ 60 miliar per tahun dan sebagian besar telah pergi ke enam anggota kaya minyak anggota GCC (Gulf Cooperation Council). Arab Saudi, UEA, dan Kuwait adalah pembeli besar dan alasan utamanya karena takut pada Iran. Sekarang Mesir telah menjadi importir senjata utama juga karena alasan sama.

Sampai 2016, ketika embargo senjata internasional terhadap Iran dicabut, pengadaan militer Iran kurang dari 10 persen dari yang dihabiskan tetangga Arab.

Sekarang lebih seperti 20 persen dan ini akan menjadi buruk bagi orang-orang Arab.

Selain itu, orang-orang Arab memiliki catatan tempur jauh kurang mengesankan, terutama di abad terakhir. Negara-negara Arab yang kaya minyak mencoba untuk melengkapi pasukan mereka dengan berbagai senjata terbaik dan berharap untuk mendapat yang terbaik.

AS terus menjadi eksportir senjata terkemuka diikuti oleh Rusia, Prancis, Inggris, China, Jerman, dan Italia. Pertumbuhan tajam dalam ekspor senjata sebagian besar karena dalam sepuluh tahun terakhir anggaran pertahanan global telah meningkat hampir 50 persen menjadi lebih dari US$ 1,4 triliun atau sekitar 2,5 persen dari PDB global.

Setelah Perang Dingin berakhir pada tahun 1991, anggaran pertahanan menurun selama beberapa tahun ke bawah satu triliun dolar setahun. Tapi pada akhir tahun 1990-an meningkat lagi.

Wilayah dengan pertumbuhan terbesar telah di Timur Tengah, di mana belanja pertahanan telah meningkat 62 persen dalam dekade terakhir. Wilayah dengan pertumbuhan terendah (6 persen) adalah Eropa Barat.

Resesi 2008 memiliki dampak pada pengeluaran pertahanan global yang terhenti selama beberapa tahun tetapi kemudian pertumbuhan belanja telah mulai kembali meningkat di banyak negara.

Facebook Comments