For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Draken, Angkatan Udara Swasta Terbesar di Dunia

Aero Vodochody L-159
Aero Vodochody L-159

Misi diterbangkan untuk angkatan udara  Amerika Serikat pada keseluruhan peran pelatihan dari yang paling sederhana hingga yang paling rumit. Dan negara memilih menggunakan pelatihan oleh perusahaan swasta karena lebih murah.

“Ada tiga hal penting yang mendorong penghematan biaya bagi pelanggan kami,” kata Isaacman. “Ada kesenjangan yang besar antara biaya penerbangan pesawat kami dan pesawat terbang militer garis depan. Pesawat kami biaya sekitar $ 7.000 per jam.”

“Itu berarti menghemat $ 40.000 perjam penerbangan dibandingkan dengan F-16. Ketika Anda terbang dengan F-35 atau Typhoon biayanya mencapai $ 80.000.”

“Kedua, bisa menghemat harapan hidup pesawat tempur karena tidak harus digunakan untuk berlatih. Pesawat cukuk digunakan ketika misi sungguhan.”

Terakhir dengan banyakya pilot pesawat tempur Barat mereka hanya mendapatkan sekitar 150 jam waktu penerbangan per tahun dan itu bisa lebih ketika di Draken.

f-35 f-16 draken

Draken saat ini memang sedang melayani militer AS, namun secara aktif berusaha membuka basis Eropa. “Ada sejumlah permintaan. Angkatan Laut Perancis, misalnya, menggunakan L-39 dan Hunters untuk memberikan simulasi ancaman.”

Menemukan lokasi Eropa yang cocok “jelas merupakan keputusan besar bagi kami”, dan akan tergantung pada beberapa faktor termasuk keamanan dan biaya.
Tetapi Draken tidak menangani misi high-end yang dilakukan oleh unit Agresor AS, namun.

“Agresor yang terbang F-15, F-18 [dan F-16] memang bisa menjadi simulasi ancaman di dunia. Tetapi juga harus diingat ada ancaman dari generasi ketiga yang tidak perlu menggunakan pesawat paling moderen untuk mengatasinya. ”

“Anda akan melihat untuk memiliki agresor fokus pada simulasi MiG-29 dan [Shenyang] J-11. Kita dapat dengan mudah mensimulasikan MiG-21 dan jenis ketiga / generasi keempat lainnya. ”
Perusahaan menarik pilot dari jajaran mantan militer. “Kami memiliki banyak mantan USN dan USMC pilot yang digunakan untuk terbang A-4 dan F-16. Pilot tampaknya sangat mudah beradaptasi dengan A-4, “kata Isaacman.

Sumber: Flight Global

Facebook Comments