For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Iran: Kami Punya Rudal untuk Membuat Israel Jadi Debu

Rudal Iran

Iran menegaskan telah memiliki sebuah rudal yang mampu menghantam Isael. Pekan lalu, militer Iran melakukan parade melalui ibukota Teheran, menampilkan berbagai macam tank, pesawat tempur, dan rudal.

Brigadir Jenderal Amirali Hajizadeh, Komandan Korps Divisi Aerospace Pengawal Revolusi Iran mengatakan salah satu rudal mampu menyerang Israel yang berjarak sekitar 764 mil jauhnya. “Rezim Zionis adalah target terbesar kami,” katanya, menurut Jerusalem Post.

“Kita tidak perlu rudal dengan jangkauan lebih dari 2.000 kilometer. Rentang terpanjang diperlukan untuk rudal [Iran] adalah tanah yang diduduki [Israel].”

Pekan lalu, Hajizadeh menyatakan bahwa salah satu rudal mereka, Zolfaghar, memiliki kisaran sekitar 466 mil.

Rudal d dihiasi dengan spanduk yang berisi ancaman untuk Israel. “Jika para pemimpin rezim Zionis membuat satu gerakan yang salah, Republik Islam akan mengubah Tel Aviv dan Haifa jadi debu,” kata banner.

Menurut Jenderal Mohammad Hossein Bagheri, kepala staf angkatan bersenjata Iran, Teheran prihatin kesepakatan bantuan militer antara AS dan Israel yang disepakati akhir-akhir ini.

“Keputusan terbaru dari penjahat Amerika untuk memberikan bantuan militer kepada rezim perampas Zionis memperkuat tekad kami untuk meningkatkan kemampuan pertahanan kami,” kata Bagheri, menurut Times of Israel.

Selama 10 tahun ke depan, Washington akan memasok sekutu dengan bantuan militer senilai US$ 38 miliar yang merupakan rekor tertinggi sepanjang sejarah.

“Tujuan utama dari Amerika Serikat, rezim Zionis dan mereka yang mendukung kelompok-kelompok teroris ¬†adalah mendukung [Israel] untuk menghancurkan infrastruktur Suriah dan Irak,” tambah Begheri.

Ketegangan juga telah meradang dalam pertemuan baru-baru ini antara Pengawal Revolusi Iran dan Angkatan Laut AS kapal di Teluk Persia. “Kami memberitahu Amerika bahwa lebih modal dan kekayaan rakyat Amerika tidak terbuang pada yang tidak pantas dan merugikan kehadiran mereka di Teluk Persia,” kata Mayor Jenderal Mohammad Ali Jafari, Komandan Garda Revolusi sebagaimana dikutip Jerusalem Pos.

Baca juga:

Apa Rencana Induk Iran Jika Diserang Israel?

Facebook Comments