For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

NH90, Kisah Sedih Helikopter Jerman

Pada awal pertengahan 1980-an, penerbangan tentara Jerman membutuhkan helikopter baru. Helikopter era Perang Vietnam Bell UH-1 dan Sikorsky CH-53 telah memasuki masa untuk istirahat.

Prancis, Jerman Barat, Italia, Belanda dan Inggris kemudian berkumpul pada tahun 1985 dan menyusun rencana untuk mengembangkan helikopter baru dengan teknologi fly-by-wire NH90. Inggris kemudian memutuskan untuk meninggalkan proyek tersebut.

Helikopter NH90
Helikopter NH90

 

Prototipe awal melakukan debut penerbangan pada tahun 1990 dan pada tahun 2007 helikopter pertama telah dinyatakan siap tempur.

Tapi tiga dekade adalah waktu yang lama untuk pembangunan senjata. Pemerintah telah berubah, strategi militer baru telah terbentuk dan runtuh. Jerman mendapatkan NH90 setelah begitu lama menunggu.

Singkatnya, Jerman saat ini jauh lebih berat bersenjata dan kurang ambisius dalam doktrin militer daripada selama Perang Dingin. Disposisi NH90 negara mencerminkan perubahan tersebut.

Sementara itu, masalah teknis helikopter adalah memprihatinkan. NH90 yang telah melewati perjuangan panjang bertahun-tahun untuk lahir terbukti menjadi helikopter yang tidak handal. Belanda harus berjuang untuk mencegah korosi yang terjadi pada NH90 milik angkatan laut mereka.

Jerman memiliki masalah mereka sendiri. Di Jerman, NH90 seharusnya untuk membuka era baru operasi serangan udara, dimana varian yang berbeda dari NH90 akan mengangkut pasukan, kendaraan dan peralatan dalam serangan kilat dan cepat ke belakang garis musuh. Selain itu juga akan ada versi angkatan laut.

Tapi ketika Perang Dingin berakhir, pendanaan menjadi seret. Militer Jerman menginginkan lebih dari 200 HN90 tapi akhirnya hanya memerintahkan 122, membuat serangan udara besar-besaran tidak mungkin. Beberapa mesin pertama tiba pada bulan Desember 2006.

NH90 Belanda yang mengalami masalah korosi
NH90 Belanda yang mengalami masalah korosi

Tujuh tahun berlalu sebelum kemudian Jerman mengerahkan NH90 tersebut. Pada April 2013, beberapa helikopter  mulai terbang misi medis evakuasi di Afghanistan. Pada tanggal 19 Juni 2014, sebuah mesin di salah satu NH90 yang dikerahkan meledak selama misi pelatihan atas Uzbekistan. Pada tanggal 17 November, seluruh armada digrounded.

Setelah dilakukan perbaikan pada sistem pada tanggal 19 November, NH90 kembali ke penerbangan.

Pemerintah telah melakukan negosiasi ulang kontrak helikopter, dan akhir tahun lalu kembali disetujui 122 mesin  tapi berubah campuran yang tepat dari varian. Setiap NH90 seharga sekitar $ 50 juta.

Sekarang akan ada 18 versi angkatan laut ditambah 20 mesin militer yang akan Jerman gunakan dengan negara-negara NATO lainnya. Mengurangkan empat NH90 untuk pelatihan, yang meninggalkan Angkatan Darat hanya 80 atau lebih untuk operasi sendiri.

Segera setelah kesepakatan ini dipotong, Der Spiegel dan Frankfurter Allgemeine Zeitung menerbitkan laporan tentang insiden Juni yang mengganggu rincian baru.

Laporan internal menunjukkan beberapa masalah teknis tambahan di atas ledakan mesin, mulai dari aktivasi spontan wiper kaca depan gerakan yang tidak terkendali yang dapat mengubah karakteristik penerbangan. Kegagalan mesin dilaporkan kelebihan beban panel kontrol yang menyebabkan malfungsi lainnya. Tidak jelas mengapa kekurangan lainnya tidak muncul dalam laporan sebelum negosiasi November.

NH90 Jerman saat ini merupakan dalam fase uji kemampuan penuh dan direncanakan untuk 2016. Diharapkan sampai waktu itu semua masalah bisa diselesaikan.

Jadi pada akhirnya, NH90 memang tetap bekerja. Tapi itu tidak berarti itu pengganti yang memadai untuk UH-1 dan CH-53. Jerman mungkin akan lebih beruntung jika membeli UH-60 Blackhawks dari Sikorsky di AS Namun pemerintah Jerman lebih suka pesawat Eropa.

Facebook Comments