For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Israel Lebih Suka F-15 Dibandingkan F-35

F-15 israel

Jet tempur siluman bukan segala-galanya. Bahkan Angkatan Udara Israel lebih suka membeli lebih banyak pesawat generasi keempat F-15 Eagle daripada jet tempur siluman F-35 Joint Strike Fighter yang diklaim paling hebat.

Meski mulai dibangun di era Perang Dingin, F-15 tampaknya menawarkan lebih banyak fleksibilitas kepada Israel, khususnya ketika menyerang musuh bebuyutannya: Iran.

Menurut Aviation Week & Space Technology, Israel membagi kekuatan udaranya menjadi dua kategori. Pertama jet tempur yang dapat menyerang target tepat di atas perbatasan di Lebanon dan Suriah. Sementara yang kedua adalah jet yang bisa mengenai target yang jauh tetapi penting seperti program nuklir Iran.

Israel memiliki F-35 untuk tugas pertama  dan membangun kekuatan serangan F-15 untuk tujuan menyerang Iran. Meskipun F-35 Joint Strike Fighter memiliki kemampuan stealth dan sensor yang mampu mengambil target di darat, pesawat ini tidak memiliki jangkauan untuk menyerang target dalam jarak ribuan mil seperti di Iran.

Israel memiliki hubungan cinta panjang hampir 40 tahun dengan F-15.  Israel menjadi salah satu negara pertama yang menerima Eagle dan merupakan yang pertama menggunakannya dalam pertempuran.

F-15 memberikan kombinasi kekuatan dan jangkauan yang mengesankan, memungkinkan Israel untuk menyerang target di luar jangkauan sebagian besar angkatan udara. F-15 juga merupakan jet tempur besar, hingga memiliki ruang untuk menambahkan sistem baru.

Industri pertahanan Israel memiliki sejarah panjang dalam mendukung pesawat dan menciptakan peningkatan untuk memberi Eagle negara itu keunggulan yang menentukan.

F-35, di sisi lain relatif kecil membuat peningkatan lebih lanjut menjadi sulit. Beberapa peningkatan perlu ditempatkan secara eksternal, dan itu akan membuat pesawat dapat terdeteksi oleh radar musuh. Insinyur Israel juga terbatas untuk dapat berinteraksi dengan pesawat yang sangat canggih karena banyak sistem yang dirahasiakan.

Aviation Week & Space Technology  mengatakan Israel lebih suka menghentikan rencana pembelian F-35 pada 50 jet saat ini, dan memesan 25 sisanya hanya setelah membeli lebih banyak F-15.

Israel ingin memesan 20 hingga 25 F-15 baru yang dibangun seperti standar F-15 2040C yang baru. Jet 2040C dilengkapi dengan radar AESA AN / APG-63 (V) 3, sensor pencarian-dan-jejak inframerah jarak jauh, dan kemampuan untuk membawa hingga 16 rudal udara ke udara jarak menengah AMRAAM. Versi Israel juga akan membawa pod tautan data untuk berbagi data dengan pesawat lain.

Israel tidak sendirian dalam menyadari bahwa jet tempur siluman modern, khususnya F-35, bukanlah solusi untuk semua masalahdalam peperangan udara. Ada kalanya pesawat yang lebih tua, yang diperbarui dengan benar, sebenarnya lebih disukai.

Selama bertahun-tahun ke depan, pasukan udara akan diisi dengan campuran dari pesawat tempur yang siluman dan tidak siluman yang saling melengkapi satu sama lain.

 

Facebook Comments