For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Bomber Baru Sebagai Bagian Transformasi Angkatan Udara China

Xinhua

Seperti dilaporkan sebelumnya Kepala Angkatan Udara China Ma Xiaotian mengatakan kepada media pemerintah Jumat 2 September 2016 bahwa China sedang mengembangkan bomber jarak jauh baru sebagai bagian dari inisiatif untuk memodernisasi militer negara itu.

Pada Open Day Angkatan Udara, Ma mengatakan kepada Global Times bahwa kemampuan China dalam menyerang target telah jauh meningkat, dan akan lebih meningkat lagi setelah bomber baru itu dibangun.

“Kami sedang mengembangkan bomber jarak jauh generasi baru, dan Anda akan melihatnya di masa depan,” katanya, tanpa memberikan rincian lebih lanjut.

Pengumuman Ma datang setahun setelah Beijing mengungkapkan pembom strategis H-6K. Dipersenjatai dengan rudal jelajah udara ke darat DH-20, bomber baru memiliki kemampuan untuk target serangan jauh dari daratan China ke Australia.

Pesawat telah terbang patroli di Laut China Selatan yang menjadi pusat sengketa regional, serta berbagai misi pelatihan di Pasifik Barat.

China baru-baru telah mengintensifkan penelitian teknologi militer baru, termasuk rudal anti-satelit, kapal induk dan kapal selam, menyebabkan beberapa kecemasan di Washington dan di seluruh wilayah.

China juga telah membawa ke layananpesawat transportasi besar  Y-20 yang dibangun sendiri.

Angkatan Udara China juga di ambang pintu operasional jet tempur siluman J-20 dan J-31.

Departemen Pertahanan AS, dalam laporan tahunannya mengenai isu-isu militer China, mengatakan bahwa meskipun ekonomi lesu, China kemungkinan akan mempertahankan pengeluaran pertahanan.

Deputi asisten menteri pertahanan Amerika Serikat untuk Asia Timur, Abraham M. Danish, mengatakan dalam sebuah pernyataan, “Dari 2006 hingga 2015, anggaran militer yang resmi diungkapkan China tumbuh rata-rata 9,8 persen per tahun dalam hal disesuaikan dengan inflasi.”

Dia menambahkan  pengeluaran dalam hal total belanja militer untuk tahun 2015 diperkirakan  melebihi US$180 miliar di tahun 2015.

Untuk rudal jelajah China bergerak untuk mengembangkan otomatisasi canggih dan kecerdasan buatan. Wang Changqing dari China Aerospace dan Industry Corporation, mengatakan kepada surat kabar China Daily mereka berencana untuk mengadopsi pendekatan ‘plug and play’ dalam pengembangan rudal jelajah baru, yang akan memungkinkan komandan militer kita untuk menyesuaikan rudal sesuai dengan kondisi pertempuran.”

Kepala Angkatan Udara China Ma menyebut perkembangan ini sebagai bagian dari proses “transformasi” Angkatan Udara, dengan fokus pada kualitas bukan jumlah.

Facebook Comments