For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Permainan Telah Meningkat, AS Cari Sensor Pertahanan Rudal Ruang Angkasa

USAF

Di tengah ketegangan dan aksi militer tahun provokatif oleh Korea Utara, termasuk tes rudal nuklir dan balistik, AS berupaya untuk mengembangkan sensor pertahanan berbasis ruang angkasa.

Pada bulan Mei 2017, Departemen Pertahanan AS mengumumkan rencana untuk menggelar radar jarak jauh baru di tengah Alaska, untuk membantu sistem pertahanan rudal Amerika untuk mengadang rudal yang diluncurkan oleh Iran atau Korea Utara.

Salah satu dari banyak pos-pos militer Amerika di Alaska, Clear Air Force Station, telah memindai langit untuk memantau ICBM yang masuk sejak akhir 1950-an.

Radar baru memiliki jangkauan ribuan kilometer, dan dapat membedakan antara ICBM dan umpan cepat dari radar yang ada.

Tapi pengamat mengatakan pelacakan tepat saja tidak cukup untuk melindungi wilayah AS dari serangan rudal balistik.

“Ini sangat disayangkan bahwa AS dana untuk aset pertahanan rudal ruang angkasa dan dekat ruang angkasa pada semua waktu rendah. Ini mungkin waktu untuk membalikkan tren itu dan memperbaharui upaya untuk lapisan sensor ruang angkasa,” kata Tom Karako, rudal ahli pertahanan di Pusat Studi Strategis dan Internasional.

Awal bulan ini Wakil Laksamana James Syring, Direktur Badan Pertahanan Rudal, mengatakan dalam sebuah presentasi di  Alabama bahwa Korea Utara baru-baru ini demonstratif melakukan uji peluncuran telah mengubah permainan.

“Jumlah tes telah melampaui tahun-tahun sebelumnya hanya dalam tujuh bulan atau delapan bulan ke dalamnya,” katanya.

Menurut Syring permainan ini telah meningkat. Kemampuan untuk meluncurkan rudal balistik dari sebuah kapal selam akan memungkinkan Korea Utara untuk menghindari radar, termasuk fasilitas di baru Alaska.

Mengingat upaya militer asing untuk mengembangkan rudal hipersonik, mengirim detektor rudal ke orbit menurut Syring adalah sebuah kebutuhan.

“Dari sudut pandang pertahanan rudal, kita harus mengembangkan operasional lapisan ruang angkasa masa depan,” tegasnya.

Badan Pertahanan Rudal mengincar dana US$400 juta  untuk mengembangkan dan menguji sensor berbasis ruang angkasa.

Badan Pertahanan Rudal AS telah memulai pembangunan pada program penilaian tentang kemampuan membunuh rudal berbasis ruang angkasa, jaringan sensor kecil yang dipasang  di satelit komersial untuk melacak rudal balistik dan Sistem Pertahanan Rudal Balistik. Badan ini akan menguji satelit ini di atas Samudera Pasifik.

Facebook Comments