CF-105 Avro Arrow, Jadi Legenda Meski Dibatalkan

Pada awal 1950-an, pemerintah Kanada mulai merasakan kebutuhan sebuah pesawat pencegat ekcepatan tinggi. Peningkatan teknologi jet secara cepat telah menjadikan pencegat generasi kedua Kanada segera usang. Angkatan Udara negara tersebut membutuhkan sesuatu yang baru dan mengagumkan.

Avro Canada menjawab permintaan pemerintah itu dengan menawarkan CF-105 Avro Arrow, pencegat kinerja tinggi yang akan menjadi ujung tombak teknologi penerbangan yang ada. Sebuah pesawat tempur yang besar dan indah. Arrow menawarkan janji untuk bisa berpatroli di wilayah udara Kanada selama beberapa dekade selain juga akan menjadi tali penyelamat untuk industri penerbangan militer Kanada.

Tapi Arrow kemudian dibatalkan. Perubahan teknologi, politik dan prioritas pertahanan telah bekerja secara bersama-sama untuk membunuh CF-105 dan juga sebagian besar industri pertahanan Kanada. Namun meski gagal menguasai langit, Avro Arrow bahkan telah menjadi legenda yang bertahan lama.

Arrow muncul sebagai bagian dari teknik intelektual dan fermentasi sama dengan B-58 Hustler dan MiG-21 Fishbed. Awal 1950-an ada lompatan luar biasa dalam hal badan dan teknologi mesin pesawat, sehingga pesawat yang dikembangkan menawarkan perbaikan besar dalam hal kemampuan. Jet dirancang di awal dekade segera benar-benar usang telah usang pada akhir dekade.

Perluasan Long Range Aviation Soviet memberikan latar belakang yang strategis. Pada akhir 1940-an, Uni Soviet membangun armada pertama dari pembom strategis dengan Tu-4 yang merupakan  salinan B-29 Superfortress Amerika. Tetapi generasi berikutnya dari pembom Soviet bisa terbang lebih cepat dan lebih tinggi, dan tidak diragukan lagi akan melintasi wilayah udara Kanada dalam perjalanan ke target di Amerika Serikat. Pencegat Kanada pada awal 1950-an adalah  CF-100 Canuck jelas tidak bisa tidak menangkap atau membunuh pembom cepat.

Masuklah CF-105 Avro Arrow. Misi Arrow sama dengan MiG-25 Foxbat yakni memburu dan menghancurkan pembom yang terbang tinggi saat mereka memasuki wilayah udara Kanada. Pengujian awal menunjukkan bahwa Arrow dengan mesin Orenda Iroquois (kemudian dalam pengembangan) melebihi Mach 2 untuk periode yang berkelanjutan. Arrow akan membawa antara tiga hingga delapan rudal udara ke udara jarak jauh dan memiliki kemampuan untuk meluncurkan roket berujung nuklir.

Ada kesamaan menarik dengan F-35, Kanada menerapkan kebijakan no-prototipe, yang berarti bahwa perubahan desain terus dilakukan dari pesawat paling awal hingga mencapai status penerbangan. Meskipun 50 tahun terpisah, ini menyerupai upaya “concurrency” F-35, yang mengandalkan simulasi komputer dan pengujian untuk mendorong pesawat ke status penerbangan.

Tapi ketika uji penerbangan dilakukan dan harapan produksi awal segera dilakukan, Arrow berlari ke dalam masalah strategis. Masalah pertama kemampuan Arrow untuk melawan rudal permukaan ke udara (SAM). Munculnya SAM telah mengubah peta permainan udara karena pembom tidak mungkin terbang tinggi, yang berarti bahwa mereka harus mengubah taktik (baik terbang rendah dan lambat atau menggunakan rudal jelajah jarak jauh) atau menghilang.

Tiba-tiba, sebuah jaringan pertahanan udara terpadu yang berfokus pada pencegat berkecepatan tinggi menjadi lebih mahal dan kurang efektif dibandingkan dengan berkonsentrasi pada instalasi SAM. Sebuah jaringan pertahanan kelas dunia peran interceptor menjadi kurang penting.  Kedua, pengembangan rudal balistik antarbenua membuatnya sulit untuk membayangkan bahwa jaringan pertahanan berhasil bisa melindungi tanah air Kanada.

Amerika Serikat dan Inggris akhirnya menyimpulkan bahwa masa depan tidak memerlukan pencegat berkecepatan tinggi  dan membatalkan sejumlah proyek pembangunan (meskipun F-106, misalnya, akan tetap bekerja selama bertahun-tahun). Kanada mengikutinya pada tanggal 20 Februari 1959. Keputusan itu memiliki efek riak yang menghancurkan seluruh industri penerbangan pertahanan Kanada; Avro Canada menutup pintu dalam waktu tiga tahun.

Alih-alih CF-105, RCAF justru membeli pesawat Century Series dari Amerika Serikat, termasuk F-104 Starfighter (46 persen yang hilang dalam pelayanan Kanada), dan lebih kontroversial, mengingat pembatalan Arrow, adalah Voodoo CF-101 yang menjabat sebagai interceptor, tetapi pada tingkat kinerja secara umum di bawah Arrow.

NEXT: LEGENDA
Facebook Comments