12 Pesawat Tempur AS yang Gagal Terbang

Convair XFY-1 Pogo, 1954

convair-xfy-1-pogoSejak munculnya powerplants turboprop yang sangat kuat, muncul godaan untuk membangun pesawat tempur yang bisa lepas landas secara vertikal. Sebelum akhirnya muncul Harrier dan F-35B, Convair sudah menjelajahi konsep dan mengusulkan pesawat tempur Vertical Takeoff (VTO) untuk Angkatan Laut AS pada 1951.

Sebuah desain VTO dari Lockheed juga bersaing dengan model pesawat lepas landas konvensional dan kemudian melayang, tapi Pogo lepas landas vertikal.

Pogo melalukan tes pertama di Agustus 1954 dengan lepas landas dari ekornya hingga ketinggian 40 kaki, dengan lembut turun ke tanah, dan naik lagi ke 150 kaki sebelum mendarat lagi.

Pada bulan November pesawat ini membuat lepas landas vertikal pertama di dunia yang kemudian diikuti dengan transisi ke pesawat konvensional. Kemudian, setelah terbang rendah di atas landasan, pesawat itu ditarik tajam ke atas, berhenti di udara sebelum kembali mendarat dengan ekornya di landasan.

Hanya satu dibangun dan setelah evaluasi, Angkatan Laut membatalkan rencana tersebut. Tapi warisan Pogo hidup dalam teknologi  kursi lontar ketinggian zero, pengembangan yang telah benar-benar menguntungkan pilot pesawat tempur masa depan lainnya.

North America YF-107A, 1956

north-american-yf-107aKebutuhan Angkatan Udara untuk pesawat tempur besar / bomber berkemampuan nuklir di pertengahan 1950-an mendorong North America untuk menggunakan desain F-100 Super Sabre yang sukses sebagai titik lompat untuk melahirkan YF-107A.

Pesawat akan memerlukan antena radar besar ditempatkan di hidung di mana F-100 digunakan untuk posisi intake, sehingga desainer YF-107 menempatkan intake di atas dan di belakang kokpit, memberikan pesawat tampilan yang khas dan mendapat julukan “pemakan manusia . ”

YF-107 adalah pesawat inovatif dengan berbagai teknologi baru seperti single-piece all-moving rudder dan spoilers instead of ailerons . Pesawt mampu terbang pada Mach 2. Pesawat  pertama terbang pada bulan September 1956. Tiga dibangun tetapi mereka memiliki persaingan yang ketat yakni Republic’s F-105 Thunderchief yang akhirnya dipilih untuk pekerjaan itu.

Vought XF8U-3 Crusader III, 1958

vought-xf8u-3-crusader-iiiKesuksesan Vought membangun pesawat tempur/pencegat F-8 Crusader memberikan dasar untuk membangun XF8U-3. Meski lebih besar, Crusader III tampak terlihat seperti F-8, tetapi banyak hal yang baru pada pesawat dengan mesin afterburning Pratt & Whitney J75 yang lebih kuat untuk mendorong ke Mach 2,39, atau 1.819 mph.

Untuk menjaga stabilitas pada kecepatan itu, dimasukkan sirip ventral besar di bawah ekor yang diputar ke posisi horizontal saat mendarat.

Crusader III pertama terbang pada bulan Juni tahun 1958, di atas ikon F-4 Phantom di Mach 2+ saat armada kompetisi interceptor Angkatan Laut.  Phantom akhirnya dipilih karena berawak dua  yang lebih baik dapat menangani beban kerja rudal Sparrow serta misi serangan darat.  Tetapi fakta menunjukkan Super Crusader lebih cepat dan lebih bermanuver.

Dua dari lima XF8U-3 yang dibangun dipindahkan ke NASA dan diterbangkan dari NAS Patuxent River di mana pilot mereka secara rutin mendahului Phantom Navy dan mengalahkan mereka dalam dogfights.

Northrop YA-9, 1972

northrop-ya-9YA-9 adalah respons Northrop untuk kompetisi A-X Angkatan Udara akhir tahun 1960, yang menginginkan pesawat sederhana, kasar, murah untuk dukungan udara jarak dekat dengan menggunakan meriam 30mm. Kompetitor utamanya adalah pesawat yang Anda pasti tidak asing lagi  yakni Fairchild A-10.

A-9 berbagi banyak karakteristik dengan A-10 termasuk kokpit dilapisi titanium di sekitar pilot,  sayap lurus, dan kecepatan tertinggi yang relatif rendah dari 449 mph. mesinnya tinggal di bawah sayap sementara A10 hidup di bawah perutnya.

YA-9 pertama terbang pada Mei 1972 dan meskipun USAF mengatakan A-9 sepenuhnya memenuhi persyaratan program AX, mereka memilih A-10 berkat mesin TF34 terbukti lebih baik  dan mungkin karena Fairchild tidak punya pekerjaan yang tertunda lainnya untuk memastikan kelangsungan hidupnya. Mengingat A-10 masih digunakan secara luas hari ini, Anda mungkin mengatakan itu adalah pilihan yang tepat.

NEXT
Facebook Comments